Apakah Anda Membuang Waktu dan Uang Mencetak Kartu Nama?

Jika Anda menggunakan kartu nama, Anda mungkin berpikir untuk mencetak kartu nama Anda sendiri. Lagi pula, Anda memiliki printer inkjet, komputer, dan beberapa perangkat lunak grafis. Seberapa sulitkah menghemat beberapa dolar?

Untuk memeriksa seberapa baik ini bekerja dalam praktik, karyawan saya dan saya melakukan percobaan kecil. Kami membuat 3 kumpulan kartu nama, menggunakan 3 teknik berbeda.

Teknik pertama cukup mudah: Kami membawa kartu nama itu ke toko percetakan di lingkungan kami, dan meminta mereka untuk mencetak lagi. Kami membawa salinan logo kami yang diledakkan, yang berfungsi sebagai “karya seni siap kamera”. Toko fotokopi mengurus pengaturan huruf, proofreading, pencetakan, dll. Itu cukup mudah, meskipun itu melibatkan fisik sampai ke toko cetak. Lain kali kami akan mengirimkan file TIF melalui email. Kami telah merencanakan untuk mendapatkan 500 kartu, tetapi harga untuk 1.000 hanya sedikit lebih tinggi, jadi kami pergi dengan jumlah yang lebih besar. Kartu tersebut membutuhkan waktu 5 hari kerja, tampaknya karena tidak dicetak di tempat, melainkan dialihdayakan ke printer grosir.

Teknik kedua mungkin terdengar tidak lazim, tetapi berhasil. Kami menggunakan stempel karet yang dibuat khusus untuk membuat kartu. Ini menyenangkan, meskipun butuh beberapa saat. Kami juga merusak beberapa kartu dengan menginjak sembarangan.

Akhirnya, kami membuat beberapa kartu pada printer inkjet kami, Epson Stylus C84. Ada perangkat lunak khusus yang tersedia untuk menempatkan gambar 10-up pada halaman, tetapi kami memilih untuk menggunakan Adobe PageMaker, karena itulah yang kami kenal. Kami mencetak kartu pada kertas Kartu Bisnis Avery #8871 Clean Edge.

Ketiga metode tersebut memiliki pendukungnya masing-masing, dan tidak ada metode yang jelas merupakan pilihan terbaik untuk semua orang. Kartu stempel karet itu pasti terlihat funky. Jika Anda bekerja di bank, jangan pikirkan itu. Di sisi lain, jika Anda hanya membutuhkan beberapa lusin kartu untuk bisnis kue kering paruh waktu Anda, kartu berstempel karet mungkin tepat untuk menyampaikan kesan “buatan sendiri”. Penggemar stempel seni sering bersenang-senang dengan banyak warna tinta. Semakin banyak bantalan tinta yang Anda miliki, semakin beragam kartu Anda. Biaya kartu stempel karet adalah 12,4 sen masing-masing. Sayangnya, asisten kami yang berusia 8 tahun bosan, jadi kami membatalkan percobaan setelah satu setengah jam, dan sekitar 150 kartu.

Kartu yang dicetak dengan inkjet sedikit lebih sulit untuk dievaluasi. Gambarnya jelas dan tajam, dan kami memilih untuk menggunakan kemampuan printer untuk mencampur beberapa warna dan campuran pada halaman. Namun, desainnya tidak sesederhana kedengarannya. Anda dapat dengan mudah mendesain kartu yang terlalu sibuk. Juga, beberapa desain pertama kami memiliki tipe yang terlalu dekat dengan tepi. Jika Anda bukan seorang desainer profesional, andalkan produsen sampul raport beberapa eksperimen untuk dilihat sebelum Anda menekan tombol “Cetak” untuk 200 kartu.

Tidak peduli seberapa hati-hati Anda, bagaimanapun, Anda masih berakhir dengan kartu yang terlihat seperti dicetak pada printer inkjet. Tepi yang “bersih” masih terlihat berlubang, dan tintanya sedikit mengalir saat basah. Sebuah jajak pendapat informal pemilik usaha kecil di New England menunjukkan bahwa kartu cetak inkjet masih menyampaikan kesan “kurang serius”. Tentu saja, ini mungkin baik untuk banyak bisnis, tetapi perlu beberapa pertimbangan. Secara keseluruhan, kami menghabiskan sekitar 3 jam merancang dan mencetak 200 kartu. Kami menyimpan desainnya, jadi lain kali bisa lebih cepat.

Kami berharap kartu yang dicetak dengan inkjet jauh lebih murah daripada yang dicetak secara profesional. Itu sebelum kami menghitung biaya kartrid tinta dan kertas. Kertas itu seharga $16,88 online, ditambah pengiriman $7,95, untuk 200 kartu. Itu berarti 12,4 sen per kartu. Jika Anda memasukkan faktor limbah 10%, biaya kertas akhir adalah 13,66 sen per kartu. Kemudian kami menghitung biaya tinta. Secara keseluruhan, kami rata-rata 42 sen per halaman, atau 4,2 sen per kartu. (Setiap halaman memiliki ruang untuk 10 kartu.) Sekali lagi, faktor pemborosan 10% berarti biaya tinta akhir 4,62 sen per kartu. Total biaya untuk tinta dan kertas adalah 18,28 sen per kartu. Harga yang sangat baik jika Anda hanya membutuhkan beberapa lusin, tetapi untuk jumlah yang lebih besar, kami dapat melakukannya dengan lebih baik.

Kartu yang dicetak secara profesional adalah kartu sederhana 2 warna (tinta hitam dan biru tua) yang dicetak pada stok kartu putih pucat. Pencetakan yang meningkat dan kurangnya perforasi memenangkan acungan jempol dari pemilik usaha kecil New England. Seorang wanita paruh baya mengamati bahwa “mereka terlihat seperti bisnis nyata yang mencetaknya.” Harga kartu nama yang dicetak secara profesional cukup bervariasi ketika kami menelepon, jadi mungkin Anda harus membayar sedikit untuk berbelanja. Ingatlah bahwa kemungkinan besar Anda akan menggunakan printer yang sama lagi di masa mendatang, jika hanya untuk kenyamanan. Sebagian besar toko percetakan menyimpan data Anda di file untuk pemesanan ulang yang cepat.

Toko percetakan yang kami pilih menagih kami $43,00 untuk 1.000 kartu, yang berarti 4,3 sen per kartu, atau sekitar diskon 76% dari kartu cetak inkjet. Seandainya kami memilih untuk memesan hanya 500 kartu, harganya akan menjadi $38,00, atau 7,6 sen per kartu. Itu masih penghematan 58,4%. Lebih penting lagi, kami merasa memiliki kartu yang bagus. Meskipun tidak menarik, itu cukup profesional untuk dibagikan di mana saja.

Beberapa hal lain yang perlu dipertimbangkan: Harga yang kami bayarkan di toko percetakan adalah untuk pekerjaan yang cukup sederhana. Kami tidak memilih, misalnya, untuk memiliki cakupan tinta padat yang meluas sampai ke tepi (“bleed”.) Kami juga tidak memiliki warna khusus yang tercampur untuk kami. Biaya ini dapat bertambah, jadi jika desain Anda belum siap, Anda mungkin ingin memeriksa dengan toko percetakan tentang kebijakan mereka. Selain itu, kami memilih untuk melakukan pencetakan inkjet kami pada kertas inkjet yang dibuat khusus. Anda dapat menghemat uang dengan memilih kertas yang lebih murah, tetapi sejauh ini kami belum mendapatkan hasil yang baik dengan kertas apa pun yang kami temukan.

Putusan kami: Gunakan metode yang tepat untuk Anda! Untuk bisnis kue kering buatan sendiri, dapatkan stempel karet. Jika Anda hanya membutuhkan beberapa kartu nama, dan tidak terlalu peduli dengan penampilan, gunakan metode inkjet. Namun, bagi kebanyakan orang dalam bisnis, kartu nama yang dicetak secara profesional menang dalam hal kenyamanan, biaya, dan citra profesional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *